Headlines News :


Written By Musrin Salila on Jumat, 09 April 2010 | 02.33

Time management requires discipline, but it allows you to have a greater degree of control over what you do in a day, a week, or a month. Have you ever started the day with great ambitions and then realized at the end that you didn’t get anything done? It happens to everyone, but it happens to some people more often than others. Time management allows you to have a higher degree of control over what you do in a day, week, or month. Time management skills can help you spend the hours you have on what is most important to you.

“Part of someone’s being a good Muslim is his leaving alone that which does not concern him” (HR. Hasan)

Time management allows you to have a higher degree of control over what you do in a day, week, or month. Time management skills can help you spend the hours you have on what is most important to you.

Organizational skills are easier for some people than others. For instance, all time management advice includes some form of writing down what you want to accomplish. For many people, this is easy and natural. Other people have difficulty creating lists and following through on them. It’s a left-brain/right-brain thing and has to do with whether your brain favors logic and structure or creative and unstructured thinking. Time management requires discipline. If you’re not prepared to be disciplined, you’re not going to be a very good manager of your own time.

Here’s a top-10 list of time management techniques that I’ve employed myself. Notice that I didn’t call them “best practices.” However, they do work for me and can work for you as well.

1. Create a list of things to do each morning

If you don’t keep track of what you want to accomplish; you’re not going to have a chance for effective time management. Create a to-do list at the beginning of each day or at the end of the prior day. The list can include business and personal items and can be put on paper, your workstation, PDA, etc. Refer to the list several times during the day. For example, if you have 10 minutes before a meeting, glance at your list. There might be an e-mail you wanted to send that would only take 10 minutes. When you complete each item, check it off. If you’re like me, you derive satisfaction from being able to check off an item as complete.

2. Write down all follow-up items on your list

To keep track of new things that come up during the day, place them on your daily list. If your list is full and the activity can be completed tomorrow (or the next day), place it on your list for a day or two out. Have you ever wondered why people tell you they’ll do something and then don’t follow through? It’s because they don’t write it down. When I was a manager, I would often talk to people about work we needed to complete. I never trusted their memory. If they didn’t bring a pencil and paper, I gave them some so they could write down what needed to be done and the due date.

3. Carry forward unfinished work and follow up

Now you have a list of work for the day, and you’ve added new items for follow-up during the day. What do you do with the things you haven’t completed at the end of the day? You carry them forward and add them to your list for tomorrow. But don’t be a procrastinator. You don’t want to carry an expanding list of activities from day to day to day. If the activity is important, get it done. If it’s not important, follow up with the person who’s expecting something from you and explain that the work hasn’t been completed.

4. Keep track of due dates

Use your list to keep track of due dates. This includes commitments to work colleagues and friends. My experience is that people miss due dates more often than they hit them. If you’re not clear, ask when an activity needs to be completed, write it down, and then use time management skills to make sure the work is done on time. If you can’t meet the commitment, communicate that in a timely manner.

5. Create a list of priorities for this month and next

I know many people make lists for today. How many make high-level lists of the things they need to do this month and next? Unless you have a transactional job where your time frames are always short-term, you need to stop at the beginning of each month and determine what you want to accomplish. These lists are obviously at a high level, but, again, they keep you focused on what you want to accomplish. As the month progresses, start adding items to your list for the next month.

6. Keep track of longer-term reminders

Your things-to-do list isn’t going to help you for follow-ups you’ll need to remember in the distant future. For instance, you may tell a colleague that you’ll follow up with him to check progress in two months. You need to have a way to keep track of this follow-up and to remind yourself two months in the future. I’ve always just used a calendar. Most online calendars have features for reminders. In fact, I place multiple reminders over multiple days, so that if I miss one, I’ll catch the reminder the next day.

7. Keep a clean desk

I never knew of a good time manager who worked in a pigsty. In fact, it usually follows that people who have cluttered offices or cubicles aren’t very good time organizers. I don’t think you can be a good time manager when you spend a lot of time looking for stuff in a cluttered work environment.

8. Keep all of your current work in one area

Over time, you may work on many separate activities and initiatives. Keep your things organized. I always keep all of my current work papers in one area where I can get at them easily. When I’m finished with a project or initiative, I move the folder elsewhere (see tip 9).

9. Purge files and documents you no longer need

Here’s one that might startle you. For the past 10 years, I’ve had one file drawer where I keep all my papers from completed work initiatives. I keep adding new work folders to the front of the drawer, and when the drawer gets full, I throw out files from the back end. In other words, I never keep more files than can fit in one drawer.

Contrast that to your system of keeping endless years of paperwork that no one cares about anymore and no one will ever care for again. Of course, I’m not talking about users’ manuals or reference material that you need. I’m talking about the work files you accumulate. And yes, once a year, I wish I could go back and find something I threw out. But I usually have the original documents online.

10. Back up on line files and purge

I have a similar philosophy about online documents. I would guess that 95 percent of what you have online in your work files probably has a shelf life of three months or less. I periodically back up my files to CD (or disk) and then go through and quickly delete all the older junk I don’t need anymore.

Source: unknown, my phone

Memahami Budaya Perusahaan

December 11, 2007

Oleh: Dachriyanti

Secara sederhana Budaya Perusahaan kerap didefinisikan sebagai: Begitulah cara kami bekerja di sini. Namun klau menginginkan yang lebih “akademis” maka Budaya Perusahaan bisa kita definisikan sebagai: Nilai-nilai pokok yang menjadi inti dari falsafah bekerja dalam organisasi, yang membimbing seluruh karyawan dalam bekerja, sehingga perusahaan akan mencapai sukses dalam usahanya.

Perusahaan yang memiliki Budaya Perusahaan yang kuat akan mampu bertahan lama. Lihat saja IBM dengan IBM means services, P&G dengan Bussiness integrity, fair treatment of employees. Memang, bisa saja perusahaan itu sukses tanpa memiliki Budaya Perusahaan, tetapi keberhasilannya biasanya bersifat sementara. Perusahaan keluarga yang ambruk dua generasi setelah pendirinya meninggal, bisa menjadi contoh yang nyata.

Lalu bagaimana caranya membentuk Budaya Perusahaan yang kuat dan mampu membawa perusahaan bertahan lama? Terdapat sejumlah langkah yang dapat ditempuh dalam membentuk dan memelihara Budaya Perusahaan.

Langkah awal adalah usaha mengenali, menemukan, menyadari dan menguraikan Budaya Perusahaan yang build-in di dalam organisasi. Hal-hal yang ditemukan pada usaha itu sendiri dari: norma-norma positif dan norma-norma negatif, atau hal-hal yang hendak dipertahankan atau diperkuat dan hal-hal yang merupakan perselisihan antara apa yang ditemukan dengan Budaya Perusahaan yang dikehendaki.

Langkah selanjutnya adalah menetapkan sasaran-sasaran yang jelas dan dapat iukur, mengenai bagaimanakah perselisihan dapat dikurangi dan norma-norma positif dipertahankan. Sasaran-sasaran program, dan sasaran kultural yang berupa keyakinan, sikap maupun perilaku.

Kegiatan itu disusul dengan perencanaan dan penerapan dari tindakan-tindakan yang secara ideal akan mewujudkan perubahan pada empat dimensi, yaitu pada setiap individu, pada anggota tim sekerja, pada pimpinan, dan pada organisasi secara proses, sistem, kebijakan dan struktur.

Karena “cara bekerja” sebuah perusahaan harus disesuaikan dengan situasi dan kondisi yang terus berubah, maka usaha untuk membentuk Budaya Perusahaan sebaiknya ditinjau sebagai suatu sistem. Timbal balik sebaiknya diperoleh secara berkala guna meninjau kembali kecocokan dari asumsi-asumsi semula dan menyesuaikan tindakan selanjutnya.

Lalu di mana peran manager dalam pembentukan Budaya Perusahaan? Setiap manager harus memikul beban untuk membentuk atau memelihara Budaya Perusahaannya sesuai dengan otoritasnya. Ia merupakan penerjemah dari Budaya Perusahaan bagi bawahan di unit kerjanya.

Terjemahannya itu tentu dipengaruhi oleh apakah ia mengerti dan menerima makro kultur dari perusahaannya. Bila sudah jelas, ia wajib memelihara, menguatkan dan mempertimbangkannya dalam setiap ketetapan dan kebijaksanaan perusahaan yang berakibat pada empat dimensi yang dibahas tadi, yaitu pada individu, kelompok, pimpinan dan organisasi.

Bila setiap manager mampu untuk menerjemahkan “makro kultur” perusahaan menjadi suatu “mikro kultur” di unitnya masing-masing, maka perusahaan itu akan seperti berlian: suatu badan tetapi banyak segi. Adapun organisasi yang memiliki Budaya Perusahaan yang positif ibarat berlian yang tetap diasah dengan baik: meski banyak segi, cahayanya dapat menyatu.

Disadur dari: Media Hulu Nomor:0/Thn.I/November 2007

Menkominfo yang TI banget

May 11, 2007

Muhammad Nuh:
Menkominfo yang TI banget

oleh : Setyardi Widodo

Muhammad Nuh merupakan orang ketiga yang menjabat
sebagai Menkominfo. Mantan rektor Institut Teknologi
Sepuluh November Surabaya itu juga merupakan
Menkominfo pertama yang memiliki latar belakang
pendidikan sangat erat dengan teknologi informasi.

Jabatan Menkominfo mulai diperkenalkan pada 2001
dengan menteri pertama Syamsul Mu’arif. Saat itu
Menkominfo merupakan singkatan dari Menteri Negara
Komunikasi dan Informasi dengan struktur yang masih
terpisah dari Ditjen Postel.

Pejabat kedua adalah Sofyan A. Djalil yang juga
mengawali dengan posisi sebagai menteri negara. Pada
era Sofyan, Kementerian Kominfo diubah menjadi
Departemen Komunikasi dan Informatika. Nuh mewarisi
Kominfo dalam bentuk departemen di mana Ditjen Postel
yang sebelumnya di bawah Departemen Perhubungan masuk
ke dalamnya.

Nuh lulus dari Teknik Elektro ITS pada 1983 kemudian
melanjutkan pendidikan ke Universite Science et
Technique du Languedoc Montpellier, Prancis. Gelar S2
dan S3 diperolehnya di perguruan tinggi itu.

Menurut situs resmi ITS, pria kelahiran Surabaya, 17
Juni 1959, itu mendapatkan gelar sebagai guru besar
dalam bidang ilmu sistem kontrol digital pada April

Selain sebagai akademisi, Nuh juga aktif dalam
kegiatan kemasyarakatan. Jabatan yang pernah
dipegangnya antara lain Ketua Ikatan Cendekiawan
Muslim se-Indonesia Jawa Timur, Sekretaris Yayasan
Dana Sosial Al Falah Surabaya, Anggota Pengurus
Yayasan Rumah Sakit Islam Surabaya, Ketua Yayasan
Pendidikan Al Islah Surabaya, Ketua MUI Jatim, serta
Pengurus Maarif NU Cabang Surabaya.

Mantan Direktur Politeknik Elektronika Negeri ITS itu
dikenal getol dalam mengembangkan teknologi informasi
termasuk melalui Dewan TIK Nasional.

Selama dalam kepemimpinannya, ITS sempat diminta untuk
menindaklanjuti rencana kerja sama dengan Microsoft
setelah Presiden Yudhoyono mengadakan pertemuan dengan
Bill Gates. ITS (bersama ITB) terpilih menjadi salah
satu lokasi pertama bagi pengembangan Microsoft
Innovation Centre.

Kerja sama TI dengan berbagai lembaga di luar kampus
juga dibangun. Pada 2005, misalnya, Japan
International Cooperation Agency (JICA) menunjuk ITS
Surabaya untuk menangani riset dan pengembangan
teknologi informasi di kawasan timur Indonesia hingga

Nuh memberi harapan bagi komunitas teknologi informasi
dan telekomunikasi mengingat latar belakangnya yang TI
banget. Latar belakang itu juga menegaskan kesan bahwa
Depkominfo hendaknya semakin terjauh dari stigma
Departemen Penerangan di masa lalu.

Sitta Izza Rosdaniah
Research School of Pacific and Asian Studies
Australian National University

Ph# +61434399955

Kisah menarik Ahmadinejad ( President Iran )

December 20, 2006


Judul Buku “Ahmadinejad, David di Tengah Angkara Goliath Dunia”

Terbitan Himah Teladan, kelompok Mizan

Harga Rp. 34.000,00.

Membaca resesnsi seseorang disebuah mailist seperti tetulis di bawan inilah membuatku semakin tertarik pada tokoh ini.

Konon ketika beliau sudah menjabat sebagai walikota Teheran yang memiliki populasi lebih besar daripada Jakarta ia masih tampil dengan sepatu yang bolong-bolong. Ia menyapu jalanan Teheran dan bangga dengan itu. Sampai sekarang pun ia masih tampil dengan kemeja lengan panjang sederhana sehingga jika kita tidak mengenalnya dan bertemu dengannya kita tidak akan pernah mengira bahwa beliau adalah seorang presiden. Ya presiden dari sebuah negara besar.

Sebelum menjabat sebagai presiden Iran beliau adalah walikota Teheran, periode 2003-2005. Teheran, ibukota Iran , kota dengan sejuta paradoks, memiliki populasi hampir dua kali lipat dari Jakarta , yaitu sebesar 16 juta penduduk. Untuk bisa menjadi walikota dari ibukota negara tentu sudah merupakan prestasi tersendiri mengingat betapa Iran adalah negara yang dikuasai oleh para mullah. Ia bukanlah ulama bersorban, tokoh revolusi, dan karir birokrasinya kurang dari 10 tahun. Beliau tinggal di gang buntu, maniak bola, tak punya sofa di rumahnya, dan kemana-mana dengan mobil Peugeot tahun 1977.

Penampilannya sendiri jauh dari menarik untuk dijadikan gosip, apalagi jadi selebriti. Rambutnya kusam seperti tidak pernah merasakan sampo dan sepatunya itu-itu terus, bolong disana-sini, mirip alas kaki tukang sapu jalanan di belanatara Jakarta . Nah! Kira-kira dengan modal dan penampilan begini apakah ia memiliki kemungkinan untuk menjabat sebagai walikota Depok saja, umpamanya?

Dalam tempo setahun pertanyaan tentang kemampuannya memimpin terjawab.Warga Teheran menemukan bahwa walikotanya sebagai pejabat yang bangga bisa menyapu sendiri jalan-jalan kota , gatal tangannya jika ada selokan yang mampet dan turun tangan untuk membersihkannya sendiri, menyetir sendiri mobilnya ke kantor dan bekerja hingga dini hari sekedar untuk memastikan bahwa Teheran dapat menjadi lebih nyaman untuk ditinggali. “Saya bangga bisa menyapu jalanan di Teheran.” Katanya tanpa berusaha untuk tampil sok sederhana. Di belahan dunia lain sosoknya mungkin dapat dijadikan reality show atau bahkan aliran kepercayaan baru.

Sejak hari pertama menjabat ia langsung mengadakan kebijakan yang bersifat religius seperti memisahkan lift bagi laki-laki dan perempuan (ini tentu menarik hati para wanita di Teheran), menggandakan pinjaman lunak bagi pasangan muda yang hendak menikah dari 6 juta rial menjadi 12 juta rial, pembagian sup gratis bagi orang miskin setiap pekan, dan menjadikan rumah dinas walikota sebagai museum publik! Ia sendiri memilih tinggal di rumah pribadinya di kawasan Narmak yang miskin yang hanya berukuran luas 170 m persegi. Ia bahkan melarang pemberian sajian pisang bagi tamu walikota mengingat pisang merupakan buah yang sangat mahal dan bisa berharga 6000 rupiah per bijinya. Ia juga menunjukkan dirinya sebagai pekerja keras yang sengaja memperpanjang jam kerjanya agar dapat menerima warga kota yang ingin mengadu.

Namun salah satu keberhasilannya yang dirasakan oleh warga kota Teheran adalah spesialisasinya sebagai seorang doktor di bidang manajemen transportasi dan lalu lintas perkotaan. Sekedar untuk diketahui, kemacetan kota Teheran begitu parahnya sehingga saya pernah dikirimi salah satu foto lelucon dari berbagai belahan dunia dengan judul “Only in _Equot; . salah satunya dari Teheran dengan judul “Only in Teheran” dengan foto kemacetan lalu lintasnya yang bisa bikin penduduk Jakarta menertawakan kemacetan lalu lintas di kotanya. Secara dramatis ia berhasil menekan tingkat kemacetan di Teheran dengan mencopot lampu-lampu di perempatan jalan besar dan mengubahnya menjadi jalur putar balik yang sangat efektif.

Setelah menjabat dua tahun sebagai walikota Teheran ia masuk dalam finalis pemilihan walikota terbaik dunia World Mayor 2005 dari 550 walikota yang masuk nominasi. Hanya sembilan yang dari Asia , termasuk Ahamdinejad.

Tapi itu baru awal cerita. Pada tangagl 24 Juni 2005 ia menjadi bahan pembicaraan seluruh dunia karena berhasil menjadi presiden Iran setelah mengkanvaskan ulama-cum-mlliter Ali Hashemi Rafsanjani dalam pemilihan umum. Bagaimana mungkin padahal pada awal kampanye namanya bahkan tidak masuk hitungan karena yang maju adalah para tokoh yang memiliki hampir segalanya dibandingkan dengannya? Dalam jajak pendapat awal kampanye dari delapan calon presiden yang bersaing, Akbar hasyemi Rafsanjani, Ali Larijani, Ahmadinejad, Mehdi Karrubi, Mohammed Bhager Galibaf, Mohsen Meharalizadeh, Mohsen Rezai, dan Mostafa Min, popularitas Ahmadinejad paling buncit.

Pada masa kampanye ketika para kontestan mengorek sakunya dalam-dalam untuk menarik perhatian massa , Ahmadinejad bahkan tidak sanggup untuk mencetak foto-foto dan atributnya sebagai calon presiden. Sebagai walikota ia menyumbangkan semua gajinya dan hidup dengan gajinya sebagai dosen. Ia tidak mampu untuk mengeluarkan uang sepeser pun untuk kampanye! Sebaliknya ia justru menghantam para calon presiden yang menggunakan dana ratusan milyar untuk berkampanye atau yang bagi-bagi uang untuk menarik simpati rakyat.

Pada pemilu putaran pertama keanehan terjadi, Nama Ahmadinejad menyodok ke tempat ketiga. Di atasnya dua dedengkot politik yang jauh lebih senior di atasnya, Akbar Hashemi Rafsanjani dan Mahdi Karrubi. Rafsanjani tetap menjadi favorit untuk memenangi pemilu ini mengingat reputasi dan tangguhnya mesin politiknya. Tapi rakyat Iran punya rencana dan harapan lain, Ahmadinejad memenangi pemilu dengan 61 % sedangkan Rafsanjani hanya 35%. Logika real politik dibikin jungkir balik olehnya. Ahmadinejad memang penuh dengan kontroversi. Ia presiden yang tidak berasal dari mullah yang selama puluhan tahun telah mendominasi hampir semua pos kekuasaan di Iran , status quo yang sangat dominan.

Ia juga bukan berasal dari elit yang dekat dengan kekuasaan, tidak memiliki track-record sebagai politisi, dan hanya memiliki modal asketisme, yang untuk standar Iran pun sudah menyolok. Ia seorang revolusioner sejati sebagaimana halnya dengan Imam Khomeini dengan kedahsyatan aura yang berbeda. Jika Imam Khomeini tampil mistis dan sufistis, Ahamdinejad justru tampil sangat merakyat, mudah dijangkau siapapun, mudah dipahami dan diteladani. Ia adalah sosok Khomeini yang jauh lebih mudah untuk dipahami dan diteladani. Ia adalah figur idola dalam kehidupan nyata.

Seorang ’satria piningit’ yang mewujud dalam sosok nyata. Sebagaimana mentornya, ia tidak terpengaruh oleh kekuasaan. Kekuasaan seolah tidak menyentuh karakter-karakter terdalamnya. Ia seolah memiliki ‘kepribadian ganda’, di satu sisi ia bisa bertarung keras untuk merebut dan mengelola kekuasaan, dan di sisi lain ia bertarung sama kerasnya menolak segenap pengaruh kekuasaan agar tidak mempengaruhi batinnya. Tidak bisa tidak, dengan karakter yang demikian kompleks itu seorang revolusioner macam Ahmadinejad memang ditakdirkan untuk membuat banyak kejutan dan drama pada dunia.

Ia memangkas semua biaya dan fasilitas kedinasan yang tidak sine-qua-non terutama dengan urusan pribadi. Dalam pandangannya, untuk mewujudkan masyarakat Is lam yang maju dan sejahtera, pejabat negara haruslah memiliki standar hidup yang sama dengan rakyat kebanyakan., mencerminkan kehidupan nyata dari masyarakatnya, dan tidak hidup di menara gading. Ia menetapkan PPN baru bagi orang-orang kaya dan mengunakan dananya untuk membangun perumahan bagi rakyat miskin. Ia membawa ‘uang minyak ke piring-piring orang miskin’ dengan program “Reza Love Fund” (Reza adalah Imam ke delapan kaum Syiah) dengan mengalokasikan 1,3 milyar dollar untuk program bantuan bagi kalangan muda untuk menikah, memulai usaha baru, dan membeli rumah.

Meski mengagumi Imam Khomeini dan hidup asketis tidak berarti ia konservatif. Ia bahkan tampil moderat. Ketika ditanya apakah ia akan mengekang penggunaan jilbab yang kurang Is lami di kalangan remaja Teheran, ia menjawab,:”Orang cenderung berpikir bahwa kembali ke nilai-nilai revolusioner itu hanya urusan memakai jilbab yang baik. Masalah sejati bangsa ini adalah lapangan kerja dan perumahan untuk semua, bukan apa yang harus dipakai.” Meski telah terpilih menjadi presiden ia sama sekali tidak mengubah penampilannya. Ia tetap tampil bersahaja dan jauh dari pamor kepresidenan. Pada salah satu acara dengan kalangan mahasiswa salah satu peserta menanyakan penampilannya yang tidak menunjukkan tampang presiden tersebut. Dengan lugas ia menjawab,:”Tapi saya punya tampangpelayan. Dan saya hanya ingin menjadi pelayan rakyat.” Air mata saya mengalir membaca ini. Subhanallah! Alangkah rendah hatinya pemimpin satu ini. Tak salah jika ia dicintai oleh bagitu banyak mahluk Tuhan diseluruh muka bumi.

Saya tidak ingin menulis lebih panjang tentang tokoh satu ini. Saya menganjurkan setiap orang untuk membeli bukunya dan membacanya sendiri dan menikmatinya sebagaimana saya menikmatinya. Belikan satu buku untuk anak Anda dan biarkan ia mengenal satu tokoh besar dunia yang masih hidup dan mudah-mudahan kelak dapat mengikuti jejaknya. Saya hanya ingin menutup tulisan ini dengan pendapatnya mengapa ia bersikeras agar Iran memiliki teknologi nuklir. Katanya,:”Jika nuklir ini dinilai jelek dan kami tidak boleh menguasai dan memilikinya mengapa kalian sebagai negara adikuasa boleh memilikinya? Sebaliknya, jika teknonuklir ini baik untuk kalian, mengapa kami tidak boleh juga memakainya?” Suatu argumen sederhana yang tidak mampu dijawab oleh negara-negara Barat. Itu sebabnya Bush tidak bersedia meladeninya dalam suatu tantangan debat di PBB.

Apakah Seorang Manajer Juga Seorang Pemimpin?

November 7, 2006

Selama ini, kebanyakan manager berpedoman pada prinsip-prinsip managemen, seperti perencanaan, pengorganisasian, pengendalian, dan pengontrolan dalam menjalankan tugasnya sehari-hari.

Tetapi di dalam menghadapi cepatnya perubahan ekonomi dan mengatasi lingkungan bisnis yang penuh dengan persaingan dewasa ini, dengan hanya menjalankan keempat prinsip tersebut tidaklah cukup. Manager perlu mengubah posisinya sebagai seorang manager yang baik menjadi seorang pemimpin yang baik.

Secara umum, pemimpin dan manager tak berbeda di dalam usaha melaksanakan tugasnya. Keduanya berpedoman pada prinsip-prinsip manajemen dalam menjalankan tugasnya. Tapi ada hal yang mendasar yang membedakan pemimpin dan manager.

Mengubah Sifat

Bennis dan Nanus, dua orang pakar manajemen, dalam bukunya “Leaders” , membuat perbedaan antara manajer dan pemimpin. Manager menjalankan tugasnya dengan benar, sementara pemimpin melakukan sesuatu yang benar.

Sedangkan Stephen Covey, pengarang “The 7 Habits of Highly Effective People“, menggambarkan, manager mencari cara yang paling efisien untuk mencapai tangga sukses, sedang pemimpin menentukan apakah tangga yang dinaiki berada pada tembok yang benar.

Covey memberikan ilustrasi yang jelas mengenai perbedaan manager dan pemimpin. Dalam usahanya membuat jalan menembus hutan yang lebat, seorang manager memberi petunjuk bawahannya cara yang paling efisien menebang pohon yang ada. Sedangkan seorang pemimpin tak hanya memberi tahu bawahannya cara yang paling efisien dalam menebang pohon, tapi dia juga memanjat pohon yang tinggi untuk melihat apakah pohon-pohon yang ditebang bawahannya itu menuju arah yang benar.

Manager dewasa ini diharapkan mengubah sifat dan kebiasaannya. Tidak saja menjalankan tugas dengan benar, melainkan juga mempunyai pandangan ke depan (vision), apakah tugas yang ada itu memang benar perlu dilaksanakan.

Dalam bukunya “The Leader-Manager”, William D. Hewitt, mengatakan, ada 4 tipe manager, tipe korban (victim), tipe pemimpi (deamer), tipe pelaksana (doer), tipe pemimpinmanager (leader-manager).

Dinamakan tipe korban karena manager tipe ini kurang kreatif dalam gagasan dan pelaksanaan tugasnya. Manager tipe ini takut akan perubahan dan menghabiskan banyak waktu untuk menentang. Mereka takut menjadi korban seandainya perubahan memang harus terjadi di dalam organisasinya.

Manager dengan tipe pemimpi mempunyai banyak gagasan, tetapi tidak tahu bagaimana mencapai gagasan tersebut. Manajer tipe ini lama kelamaan cenderung menjadi manajer yang suka berandai-andai.

Manager dengan tipe pelaksana mempunyai sifat kurang kreatif dalam gagasan, tapi mampu melaksanakan apa yang menjadi tugasnya. Manager tipe pelaksana selalu menunggu petunjuk dan bimbingan dalam melaksanakan tugasnya.

Tipe terakhir, tipe pemimpin manager. Manager tipe ini mempunyai pandangan ke depan (visionary), banyak gagasan dan tahu bagaimana mencapainya. Manager tipe ini mampu membimbing dan mengarahkan bawahannya untuk mencapai gagasannya.

Tipe terakhir inilah yang dibutuhkan untuk mengatasi cepatnya perubahan dan lingkungan usaha yang makin bersaing. Manager yang mempunyai sifat seorang pemimpin, yang mempunyai banyak gagasan, tidak sekadar membawa organisasi ke arah yang sudah ditentukan, melainkan juga berani berinisiatif membawa perubahan menuju ke arah yang lebih baik dalam usaha mengatasi cepatnya perubahan ekonomi, dan persaingan bisnis yang semakin keras.

Untuk menjadi seorang pemimpin, dengan hanya mempunyai gagasan saja tidaklah cukup. Dalam usahanya membawa perubahan di dalam organisasi untuk mencapai gagasan tadi diperlukan kerja sama dengan kelompoknya. Mendapat dukungan dari kelompoknya merupakan hal yang utama pimpinan dalam mencapai sukses. Ini tidaklah mudah, terutama di jaman sekarang, di mana kita terperangkap dalam lingkaran setan.

Cepatnya perubahan ekonomi dan ketatnya persaingan, menyebabkan banyak organisasi terpaksa mengurangi tenaga kerjanya dalam usahanya untuk bertahan. Akibatnya, pegawai kurang kepercayaannya terhadap organisasi yang menyebabkan turunnya loyalitas kerja. Menurunnya loyalitas kerja menyebabkan turunnya produktivitas kerja, yang menyebabkan pada akhirnya mengakibatkan organisasi sulit bersaing.

Tidak Efektif Lagi

Untuk mengatasi hal ini, sudah menjadi tugas seorang pimpinan untuk memutuskan lingkaran setan tadi, yakni dengan mengembalikan kepercayaan bawahan dan mempersatukan mereka. Pemimpin yang baik harus berpedoman pada pepatah “bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh,” atau bersemboyan “Bhineka Tunggal Ika,” untuk membentuk satu tim yang kuat dalam usahanya melawan keadaan yang tidak menentu di luar organisasi.

Hal utama untuk membangun kerja sama yang baik ialah menanamkan rasa saling percaya dari kedua pihak. Mengubah pandangan negatif pimpinan terhadap bawahan, dan juga pandangan negatif bawahan terhadap organisasi atau pimpinannya.

Banyak pemimpin yang masih menggunakan sistem transaksi dalam hubungannya dengan bawahan, dimana pimpinan memberikan imbalan untuk bawahan yang melaksanakan tugas yang diberikan. Sistem hubungan seperti ini sudah tidak efektif lagi. Sistem transaksi adalah sistem satu arah, di mana segala keputusan dibuat oleh pimpinan. dan tugas bawahan hanya melaksanakan tugas saja. Akibatnya, bawahan sulit untuk ikut bergairah mengerjakan sesuatu yang bukan menjadi kepentingannya. Sistem lain yang lebih efektif, sistem hubungan transformasi, sistem dua arah, dimana pimpinan membicarakan gagasan yang ada, membuka diri dan mau menerima saran dari bawahan, menjadikan gagasan itu keputusan bersama, membantu mengembangkan potensi bawahan ke tingkat maksimum, dan menaruh kepercayaan dan mereka mampu mengatur tugas mereka sendiri dalam usahanya mencapai gagasan bersama.

Bawahan seperti pemimpin, ingin dipandang, mereka juga mampu mengatur diri sendiri dalam melaksanakan tugas dan merasa ingin berarti bagi organisasi. Bawahan juga ingin gagasannya didengear oleh pimpinan, ingin merasa punya andil dalam suksesnya perusahaan. Dan ini akan berhasil kalau bawahan diberikan hak untuk ikut bersuara, ikut andil dalam pengambilan keputusan.

Ini tidak berarti keputusan diambil dari bawahan, tapi bisa juga keputusan yang disetujui bawahan. Tugas pemimpin dalam sistem transformasi ialah memimpin bawahan untuk memimpin dirinya sendiri dan membantu bawahan mengembangkan potensinya.

Hal utama yang menentukan berhasilnya, hubungan pimpinan dan bawahan ialah komunikasi yang baikdari kedua belah pihak. Jika ini dilaksanakan, maka akan terbentuk satu tim yang tangguh, tim yang siap menhadapi segala kemungkinan yang bakal mengancam kelompoknya.

Contoh seorang manager yang berhasil ialah almarhum Sam Walton, pendiri toko serba ada Wal-Mart, yang dalam waktu 30 tahun mampu mengembangkan Wal-Mart menjadi lebih dari 1.700 toko serba ada di Amerika Serikat. Perkembangan Wal-Mart yang seperti jamur di musim hujan in adalah merupakan hasil nyata dari jerih payah Sam Walton dalam merangkul “rekan kerjanya”, panggilan Sam terhadap pegawainya.

Konsep yang ditanamkan Sam Walton untuk pegawainya, mendorong mereka untuk menjadi pimpinan di bidangnya masing-masing. Mereka didorong untuk kreatif, berani mengambil inisiatif untuk membawa perubahan ke arah yang lebih baik.

Sam memberikan kebebasan kepada pegawainya untuk mengambil keputusan sendiri, mencoba ide-ide baru asal tidak bertentangan dengan tujuan Wal-Mart, yakni memuaskan langganan dan menjual produknya semurah mungkin.

Manajer di setiap departemen diharapkan menganggap dan mengatur toko yang dia pimpin seperti miliknya sendiri. Mereka mendapat dukungan dan informasi yang mereka perlukan, dari laporan untung rugi perusahaan sampai inventarisasi.

Selain itu hampir semuanya akan kerja ikut andil dalam saham perusahaan, dari sopir truk sampai ke CEO perusahaan.  Inilah yang menyebabkan suksesnyaWal-Mart.

Prinsip yang ia tanamkan pada semua pegawainya untuk menjadi pemimpin dibidangnya masing-masing mampu membawa Wal-Mart menjadi toko serba ada terbesar di Amerika Serikat. Sam Walton tahu dan percaya akan potensi “rekan kerjanya” dan memberi kebebasan untuk melakukan tugasnya.

Selain itu, ikut andil dalam  saham perusahaan menyebabkan bawahan ikut memiliki perusahaan perusahaan, yang menyebabkan mereka termotivasi untuk bekerja keras demi suksesnya perusahaan mereka.

Kepercayaan, seseorang dapat menjadi pemimpin karena dia sudah ditakdirkan punya karisma, atau sudah ditakdirkan untuk menjadi pimpinan adalah hal yang perlu diubah. Semua orang mampu menjadi pemimpin.

Tugas manager sebagai pemimpin yang baik ialah berani mengambil gagasan untuk mengubah keadaan menuju ke arah yang lebih baik, mengkomunikasikan ke kelompoknya, membantu membangkitkan kemampuan maksimal kelompoknya, dan mempercayai bahwa mereka dapat menjadi pemimpin di bidang mereka masing-masing.

Oleh Haryanto Amanta


November 1, 2006

Mulai kita lahir kita sudah ditakdirkan sebagai pemimpin, minimal memimpin diri sendiri. Kepemimpinan kita diawali dengan adanya satu sel sperma dari jutaan sel sperma lain yang berhasil membuahi sel ovum, yang menjadi asal muasal kita saat ini. Harus kita sadari bahwa kita memang dilahirkan sebagai pemimpin. Awali dan dasari dengan memimpin diri sendiri dengan baik maka itu sudah menjadi modal yang cukup untuk menjadi seorang great leader.

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Support : Creating Website | MusrinSalila Template | Galeri Tinangkung
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2012. Galeri Tinangkung - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by MusrinSalila Template